Search This Blog

Sunday, August 25, 2019

Sinopsis Friend Zone part 1


All content from Thailand Movie




Sawasdee kha!!!

Eh bener nggak sih gitu bilangnya kalo pas nyapa di Thailand? Ya udahlah, anggap aja gitu. 😊😊

Sekilas judulnya kayak seriesnya ya? Tapi secara cast sama ceritanya kayaknya beda, deh. Friend zone. Siapa hayo yang pernah ngalamin friend zone? Gimana rasanya? Manis? Pahit? Asem?

Yuk mulai dulu.


2009


Gink lagi semobil sama ayahnya. Kayak biasa ayah nganterin Gink ke sekolah. Dalam perjalanan Gink nanya apa ayah mau pergi ke Chonburi? Dia minta ayah buat beliin kepiting.

Ayah bercanda minta uang sama Gink.

Gink langsung kesal dan nyebut ayah pelit.

Becanda doang.

Nggak lama kemudian mereka sampai. Ayah berpesan agar Gink cepat turun. Besok ayah pulang dan ngajakin pesta.

Gink senang dengarnya lalu nyium pipinya ayah. Dia sayang sama ayah.

Gink turun dari mobil sambil melambaikan tangannya sama ayah. Dia ngasih salam sama guru yang lagi jaga di depan pintu pagar.


Setelah mobilnya ayah nggak kelihatan lagi, mendadak ekspresi Gink berubah. Dia lari sekencang-kencangnya.

Biarpun lagi buru-buru Gink masih sempat ngerebut bola anak-anak yang lagi main sepak bola.

Gink sampai di tembok belakang. Ia nyusun beberapa kursi buat dipanjat. Lah padahal di dekatnya ada ruangan guru juga.


Gink mendarat dengan sukses di mobil Palm. Habis itu dia masuk ke dalam mobil. Gink mengaku gugup banget. Dia bertanya pada Palm, nggak ada orang yang lihat kan?

Palm menenangkan kalo dari tadi dia disana nggak ada satupun orang yang dia lihat.

Gink menoleh ke Palm dan aa... . Gink kaget banget lihat orang di sebelahnya pakai penutup muka.

Palm membuka penutup wajahnya. Dia khawatir kalo ada kamera. Makanya pakai itu.


Keduanya fokus lihat depan. Nggak seberapa lama mobilnya ayah lewat. Gink nyuruh Palm buat buru-buru ngejar.

Ternyata Gink membuntuti ayahnya karena mengira kalo ayah selingkuh. Palm menenangkan. Mungkin ayahnya emang ada pekerjaan disana.

Gink membantahnya. Dia yakin banget sama dugaannya. Dia bahkan sudah berlatih mau gimana memaki selingkuhan ayah.

Palm menyarankan agar Gink nanya langsung aja ke ayahnya. Dia langsung tancap gas dan nyandingin mobilnya ayah sambil manggil-manggil ayah Gink, ada yang mau Gink tanyain.


Gink melarang Palm. Dia berusaha agar Palm nggak ngelakuin itu. Panik pingin berebutan setir sama Palm malah nggak sengaja nyikut anunya Palm.

Palm teriak aduh kesakitan. Gink meminta maaf dan menanyakan apa Palm nggak papa? Palm mengiyakan. Dia nggak papa, p*n*s besi.

Ih! Gink kesal dengarnya.



Mobil ayah tahu-tahu belok kiri. Gink nyuruh Palm buat ikut belok juga. Ternyata ayah malah ke bandara. Palm nggk ngeh apa ayahnya Gink ke Chonburinya naik pesawat?

Keduanya ngikutin ayah Gink sampai bandara. Palm mengingatkan kalo mereka kan nggak tahu ayahnya Gink mau terbangnya kemana?

Gink juga ternyata sudah nyari tahu tentang jadwal penerbangan pagi ini. Yang ada cuman ke Chiangmai. Dan pabriknya ayah nggak ada yang disana.

Palm masih berpikir positif. Mungkin ayahnya emang ada urusan disana. Dia ngajak Gink buat pulang.

Gink menatap Palm tajam. Dia minta dipinjami uang. Hhh...palmnya cuman bisa menghela nafas.



Gink ngambil uang dari kartunya Palm. Nggak tanggung-tanggung Gink ngambil penerbangan kelas satu. Dia ngasih tahu kalo Palm juga bakal ikut. Heh? Palm kaget dengarnya.

CHIANGMAI THAILAND



Sampai di Chiangmai mereka naik taksi ngikutin ayah sampai hotel.

Ayah ngetuk sebuah kamar dan masuk dengan senyum lebar. Gink langsung lari pingin masuk tapi Palm mencegahnya. Dia masih mikir kalo mereka mungkin lagi ngomongin bisnis. Dia ngajakin Gink buat turun.

Gink nggak mau dan malah masuk ke kamar sebelah. Kebetulan ada petugas kebersihan yang lagi bersih-bersih jadi pintu nggak dikunci. Mereka masuk ke dalam lemari sampai petugas pergi.


Gink mau melompat lewat jendela tapi Palm melarang. Terlalu tinggi. Palm menempelkan kupingnya ke tembok. Dia pingin dengar apa yang terjadi di sebelah.

Nggak kedengeran. Dia ngambil gelas biar jelas. Nggak bisa juga, dindingnya ketebelan.

Palm melihat tv dan jadi punya ide. Dia ngambil gelas lalu mindahin tv itu. Katanya akan lebih baik kalo dengarnya lewat colokan.


Muka Palm langsung berubah pas dia mendengarkan. Tapi pas Gink tanya apa dia dengar apa enggak katanya nggak dengar. Dia malah ngajakin Gink buat pulang. Bakal jadi masalah kalo ada yang masuk entar.




Gink mau dengar sendiri tapi Palm mencegahnya. Dia kekeuh bilang nggak ada apa-apa. Mata Gink berkaca-kaca. Apa seburuk itu? Dia buru-buru keluar.

Gink siap ngetuk pintu kamar ayah. Palm menggeleng. Gink yang kadung kalut nggak mau dengar. Dia tetap mengetuknya.

Ayah keluar membukakan tapi Gink dan Palm sudah turun menggunakan lift.


Di dalam pesawat, Gink menutupi dirinya dengan selimut dan nangis sementara Palm diam di sebelahnya. Gink berpikir kalo orang tuanya mungkin akan cerai.

Palm bermaksud menghibur Gink dengan menceritakan saat orang tuanya bercerai. Waktu itu dia nangis seminggu. Ia meyakinkan kalo semuanya akan baik-bail saja.



Gink nggak menjawab. Palm membuka selimut Gink dan mengintipnya. Ia melanjutkan kalo itu akan lebih baik dari saat mereka bersama.

Gink nggak menjawab sehingga Palm melepaskan selimut itu.

Gink bercerita kalo ayahnya sangat sibuk tapi masih sempat mengantarkannya ke sekolah tiap hari. Katanya dia nggak pingin mam lelah.

Dia selalu mikir kalo ayahnya sangat mencintainya dan ibunya. Tapi sekarang dia nggak yakin lagi.


Palm meraih tangan Gink dan menggenggamnya.

"Aku nggak tahu siapa yang mencintai kamu atau enggak. Tapi aku mencintaimu Gink"



Gink membuka selimutnya lalu meluk Palm sambil numpahin semua air matanya.

Palm nepuk-nepuk pundak Gink. Nggak masalah. Ada dia disini.

"Palm, bisa nggak aku nanya sesuatu?"

Palm ngangguk.

"Saat kamu bilang cinta sama aku, cintanya kayak apa?"

Palm bingung gimana jawabnya. Kayaknya dia emang beneran punya rasa sama Gink. Dia pingin melepaskan pelukannya tapi Gink nggak mau melepaskannya sebelum Palm menjawabnya.

Akhirnya dia ngomong kalo dia sangat mencintai Gink karena Gink adalah satu-satunya temannya yang bisa dia ajak bicara.


Gink melepaskan pelukannya. Dia kayaknya kecewa sama apa yang Palm katakan barusan.

Palm melanjutkan kalo temenan nggak mengkhawatirkan satu sama lain, nggak posesif, nggak bertengkar, nggak nurutin setiap tingkah, dan yang terbaik adalah jadi teman itu enggak putus.

Gink ngangguk. Dia sudah bisa senyum sekarang. Jangan menghiburku dengan kutipan dari fb.

Palm sedikit lega lihat Gink senyum.

Gink tahu-tahu bangkit padahal pramugari menyuruh duduk. Palm jadi khawatir lagi. Gink mau kemana?

Gink hanya bilang kalo dia mau nenangin diri. Ternyata dia hanya pingin pindah tempat duduk.

Bersambung...

6 comments:

  1. Lanjut kak.. aku kira friendzone series kak.. πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..bukan. ini film yang aku maksud kemarin. Terima kasih buat komentarnya. Jangan lupa mampir lagi.

      Luv you😘😘😘

      Delete
  2. Hhhii iyha udah pernah nonton tp trailernya doang πŸ˜‚
    😍😍😍

    ReplyDelete
  3. Inii cewe nya yg di aku request ya kak..a little thing called first love ya kakk..??miripp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih iya. Yang sama Mario maurer bukan? Kurang tahu juga namanya. Aku juga pernah tuh nulis pas masih gabung sama Tamura. Back to 90's kayaknya judulnya. Sinopsis Thailand pertama aku tuh. Inget banget😊

      Delete